Prompt Challenge Quiz : [calon] istri

26
Kamis, Februari 21, 2013

“Inna lillah! Bayi? Bayi apa? Kapan lahirnya kok tiba-tiba sudah ada jenasahnya? Kapan Rim hamil?” Mbah Mis memberondong Net dengan pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba memberondong kepalanya.

“Rim kan hamil dan melahirkan bayinya di Jogja, bukan di Madiun,” terang Net.

Mosok sih, piye ceritane Nduk?” tanya Mbah Mis menggebu.

“Gini loh Mbah, Rim kan kerja di Jogja, eh ternyata Rim hamil dan melahirkan di Jogja, tetapi bayinya si Rim terkena infeksi paru-paru. Lalu, Rim ingin jenasah bayinya dikubur di Madiun,” jawab Net dengan yakin.

Tenane? Ojo nggosip Nduk,kok mesakne bayi si Rim itu, jangan-jangan salah dengar Nduk,” ucap Mbah Mis tak percaya.

“Lah ini berita langsung dari si Bagas suami Rim,” sambung Net.

Eh,lahdalah dari Bagas to. Sik ta Nduk, tak pikir-pikir kok tahu urusan dapur orang Nduk? Kok ngerti secuil info tentang rumah tangga Rim?” selidik Mbah Mis.

“Mbah, Saya ini akrab sama Rim, bahkan Rim percaya jika menitipkan Mas Bagas kepada Saya, Kasihan Mas Bagas ditinggal Rim sendirian. Kedekatanku sama Mas Bagas menimbulkan cinta diantara Kita berdua,” ucap Net lirih.

Mbah Mis hanya bisa terdiam dan terbelalak mendengarkan pengakuan Net.

“Mas Bagas nggak percaya kalau bayi yang di lahirkan oleh Rim itu darah daginnya. Wong selama Rim di Jogja, nggak pernah disentuh sama Mas Bagas, kok tiba-tiba pulang bawa jenasah bayi,” lanjut Net.

Mbah Mis hanya menerawang, tak tahu apa yang ingin disampaikannya, seakan ada biji kedondong tersangkut ditenggorokannya.

“Mbah jangan diam gitu! Rencananya Mas Bagas ingin menceraikan Rim, dan segera melamarku, Mbah mau kan datang ke acara tunanganku dengan Mas Bagas,” ucap Net dengan senang.

Mbah Mis mulai tak tahan dengan ocehan Net.

Astagfirullah Nduk, Langkahi dulu mayat Mbahmu ini!!” tegas Mbah Mis.

Tiba-tiba Mbah Mis mencakar wajah Net!!.

“Sadar Nduk sama ucapanmu!” ucap Mbah Mis langsung pergi meninggalkan Net.

Net hanya terdiam, tak percaya apa yang dilakukan oleh Mbah Mis, Mbahnya sendiri yang selalu dihormatinya.



About the author

Random Blogger | Penimbun Buku | Ketidaksempurnaan adalah kesempurnaan abadi | kontak[dot]sari[at]gmail[dot]com

Comments

26 komentar:

  1. Oalah.. Net..Net, kok ya jadi pagar makan tanaman.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. menusuk dari belakang hehehehe.. :-D

      Hapus
  2. Hah, Rim menitipkan suaminya sama Net? pantesan ada getar2 asmara..*kepo banget saya :D

    BalasHapus
  3. agak2 gimanaa gitu ya.. kalo dari namanya, paijo, kok ya kyk ga pantes bikin acara pertunangan segala. wong kampung mbikin acara pertunangan?

    terus mbah mis. biasanya ya kalo udah tua itu ya ngomong pelan2 terus bahasanya ga segaul kita. kalo aku liat di cerita ini, si mbah mis tutur katanya sama kayak Net, jadi kayak sebayaan gitu lah, kayak ga ada pembeda usia di antara mereka, cuma dibedain dari panggilan "mbah" aja.

    maap ya banyak kripiknya, mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi nggak papa mak...
      saran juga buat pembelajaran buat saya ke depannya,, malah seneng kalo detail, berarti mak isti menaruh perhatian sama tulisan saya :-)
      iya juga ya kurang di penokohan si mbah mis,,
      mksih mak dah mampir :-)

      Hapus
    2. aiiih sudah dipoles rupanya.. cantik, mak :)
      Paijonya ganti jadi Bagas! hihihiy, keren mak :)
      dan mbah Misnya pun beneran mbah-mbah, yang bersuku Jawa :)

      aku berusaha selalu jujur kalo ngomenin cerita orang. berusaha ga selalu lurus agar cerita orang tsb terlihat bagus. maunya biasa aja, tapi tetep ga enak kalo yg aku baca itu ada ngganjel di hatiku selama baca. jadi next time kalo aku ngomen biasa aja bisa jadi tulisan yg kubaca lurus2 aja ceritanya, heheheh.. atau akunya yg lagi males nulis.

      jujur juga, kadang aku suka ga enak ngritik2,, emang aku ini apakah dan siapakah, huhuhuhu...

      *maap jadi curcol mak*

      Hapus
    3. hihihi gakpapa curcol dikit mak :-D
      mksih dengan kritik yg membangun ;)

      Hapus
  4. Ini ceritanya alurnya kecepetan. Setelah kabar bayi Rim meninggal langsung ditambahi bumbu hubungan Net dengan suami Rim lalu Rim nggak pernah disentuh, disambung rencana pertunangan Net dan Paijo. Terlalu padat sekalii.. :)

    Dan kayanya si Net lancar-lancar aja ya ngaku selingkuh? Hehehe

    IMHO. Maaf ya kalau kurang berkenan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mksih mak sarannya,,
      maunya sih padat emng padat d dialog, biar nggak membuang narasi, kan ceritanya, net mengundang mbah mis biar mbah mis ikut ke acara tunangannya dengan paijo.. maka timbul dialog flashback mengapa net dan paijo bertunangan, dan salah satu penyebabnya ya itu rim yg tiba2 hamil, pdhl rim nggak d sentuh sama paijo selama rim d jogja..
      makasih dah mampir mak :-)

      Hapus
    2. Oh gitu. Oke mbak. Sukses ya! :)

      Hapus
  5. oalah Net, kok gitu sih? he2. btw, yang adegan cakar itu, reaksi Net kurang greget hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah gimana mau bereaksi.. :-D tuh neneknya sendiri,, mau bales cakar, ntr d kutuk :-D
      mksih mak, dah mampir :-)

      Hapus
  6. :D jadi ngerti kenapa tadi dikomen-i ttg berita putri solo
    hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah mak malah bahas putri solo :D
      coment yg ini dong :D

      Hapus
    2. huakakakkak
      abis baca2 berita putri solo, terus liat judul ini nampang di grup "calon istri muda" ya gimana ga langsung kepikiran ke sono? wkkwkwkkw
      tapi sekarang udh ganti judul, n aku pikir lbh cocok yg ini dari pada istri muda :D

      Hapus
    3. hihihi,, muncul nama bagas setelah bermeditasi *halah*

      Hapus
  7. emak-emak sekalian, ini sudah saya poles lagi... :-)

    BalasHapus
  8. Waduh,mbah Min bisa sadis sama cucunya segitu,kalo aku alhamdullilah banget eyang n mbah sana sini gemati temen alias sayang banget. Ok mb Sari, siiip trus smngat y :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sadis, kan net mau nikah sama laki orang,, heheheh.. jadi kena cakar deh :D

      Hapus
  9. polesannya udah cakep ^^

    BalasHapus
  10. Wah keren nih, konfliknya dahsyat juga :)

    BalasHapus

terimakasih telah berkunjung..
sepatah dua kata komentar sangat bermanfaat bagi blog saya ^.^b