Prompt #9 : Parfum Istimewa

30
Jumat, April 12, 2013
credit


“Pagi Mala, udah cantik aja.” 

“Eh.. i.. iya, pagi banget ke sini, mau ambil pesanan yang kemarin kan?” 

“Biasa lah Mal, kalau nggak ada parfum itu nggak pede aja.” 

“Nggak pede jalan sama Sinta?” 

“Pastilah, emang mau jalan sama siapa lagi? Gini-gini aku cowok setia Mal.” 

“Ini parfum pesananmu.” 

“Mal, boleh minta tolong lagi nggak?” 

“Minta tolong apa lagi?” 

“Besok aku mau kasih hadiah parfum buat Sinta, tolong dong pilih parfum yang pas buat Sinta. Parfumnya jangan mahal-mahal, KW aja tapi botolnya yang bagus dikit.” 

“Kamu serius dengan Sinta?” 

“Serius lah, mungkin bulan depan aku akan melamarnya.” 

“Terus hadiah parfum buat apa? Sinta ulang tahun?” 

“Hadiah parfum supaya memperlancar jalan aja, biar nggak dianggap pelit gitu.” 

“Oke, besok langsung ambil.” 

“Makasih ya Mal, kamu yang terbaik deh.” 

Lutfi pun berlalu, percakapan pagi dengan Lutfi menyisakan luka. Andaikan dia tahu akan perasaanku. Ah sudahlah, sekarang tugasku adalah mencari parfum untuk Sinta. Aku melihat sederet parfum yang berjejer rapi, melihat dengan tersenyum bangga. Aku adalah pengusaha yang cukup sukses dengan menjajakan parfum, terkadang aku mengkombinasi beberapa parfum untuk mendapatkan hasil yang luar biasa. Namaku sudah dikenal dengan pengusaha parfum. Tapi semua itu kurang melengkapi hidupku jika Lutfi tak bisa aku dapatkan. Aku meracik parfum istimewa untuk Sinta, dengan rasa puas. 

*****

Dua hari kemudian. Bapak-bapak berbadan tinggi tegap dari kepolisian meringkus aku. Aku terbukti membuat kulit Sinta melepuh, bernanah dan berdarah. Jijik. Aku meninggalkan semua harga diriku di parfum istimewa itu.

NB: Flash fiction ini diikut sertakan dalam Monday Flashfiction dan Lampu bohlam (minggu kemarin)

About the author

Random Blogger | Penimbun Buku | Ketidaksempurnaan adalah kesempurnaan abadi | kontak[dot]sari[at]gmail[dot]com

Comments

30 komentar:

  1. Teganya kaw..sadis
    salam sayang selalu

    BalasHapus
  2. Sebab akibat ._.

    Susah emang kalo urusan perasaan ._.

    *ini komen macam apa* :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah ya ini,, ati2 kalau beli parfum :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. lagi mencoba beberapa genre mbak, kali ini pengen sadis..
      makasih kunjungannya :)

      Hapus
  4. Bener bgt katanya mbak Na :D

    PoV nya... :>)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bentar ya mbak,, masih di godok dulu, mau coba Pov Lutfi atau Sinta :)
      makasih kunjungannya

      Hapus
  5. Idih... Mala kok, jahat sih.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen coba beberapa genre mak :)
      udah keluar jahatnya ya :D

      Hapus
  6. "Kalau aku tak dapat memiliknya, kau pun tak dapat memilikinya"
    Hajaarrr! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooot wooootttt... jangan coba2 ya, ini cuma fiksi :D

      Hapus
  7. >> Andaikan Dia tahu akan perasaanku.

    Kata 'dia' tidak terletak di awal kalimat, jadi jangan ditulis kapital.
    Kesannya di sini Mala jatuh cinta dengan Tuhan :D

    Mengenai PoV, bisa pakai PoV Lutfi untuk ending. Bisa juga sih tetap pakai orang pertama: si aku. Tapi emosinya jangan datar gitu kayak berita kriminal. Keluarkan emosi si aku saat ditangkap di tempat pelariannya.

    Opsional: Kalau mau pake riset, cari nama bahan yang dicampur di parfum yang bisa menimbulkan sebab2 Sinta menjadi "menjijikan" (ada gak sih? Kalau gatal2 ada). Itu akan menjadi nilai tambah untuk cerita ini :D

    Nice story :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, yang soal nama bahan itu gak usah saja. Nanti menginspirasi seseorang untuk berbuat hal yang sama hahahaha... (namanya juga opsi)

      Hapus
    2. astagaaaa kenapa jadi dia, "D" gede gitu... *brb*

      Hapus
  8. kata 'dia' di kalimat : andaikan Dia tahu.
    yang benar adalah hurufnya kecil. karena kalau besar menunjukkan Tuhan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah aku edit miss,, makasiiih :)

      Hapus
  9. WOW ini ambisi...mantap mak

    BalasHapus
  10. kata "pun" pada Lutfipun dan namakupun, seharusnya di pisah, mbak..., kecuali yang lazim dianggap padu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *tolah toleh* baiklah di edit, sebelum ketemu cik gu sulung :D

      Hapus
  11. hmmm... sebenernya udah bermaksud baik dengan ada twist. Tapi eksekusinya masih kurang mantep :) *IMO*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah nah nah.. ituuuu kurang yang ending yak?

      Hapus
  12. Afgaaan, endingnya beda sama yg satu lagi ya :D

    BalasHapus
  13. Makanya, klo mau ngracik parvum tanya dulu ma Said Ali heheheehe

    BalasHapus

terimakasih telah berkunjung..
sepatah dua kata komentar sangat bermanfaat bagi blog saya ^.^b