Lelaki Tua Itu Aku Sebut Si Mbah

14
Jumat, Juli 05, 2013
Lelaki tua yang aku sebut si Mbah, memiliki istri lima. Katanya, sebagai bukti jika si Mbah perkasa.
“Mbah sampun dhahar?”
“Mengko Nduk.”
“Lah Mbah, pun dalu. Monggo dhahar Mbah.”
“Wes ta, sak karepku.”
“Yen ora dhahar mengko lara.”
“Kowe iki sopo sih Nduk? Cerewet banget.”

Astaga, dengan anak kandungnya, sekarang si Mbah mulai lupa. Tetapi aku hanya tersenyum dengan tingkah laku si Mbah.

About the author

Random Blogger | Penimbun Buku | Ketidaksempurnaan adalah kesempurnaan abadi | kontak[dot]sari[at]gmail[dot]com

Comments

14 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera dicatat sebagai peserta Kontes Unggulan;Enam Puluh Tiga
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Oh, anak kandungnya kalau memanggil Bapaknya dengan sebutan Mbah, to?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu maksudnya yang narasi orang lain yg bercerita, narator yang menyebutnya mbah, ini sebenarnya agak nyerempet ke masalah mbah yg lagi ngtrend saat ini..
      salah pengertian ya =,="

      Hapus
  3. yang sabar ngadepin simbah njih ;)

    BalasHapus
  4. Masyaalah ... embaah sudah pikun level dewa ya...sampe lupa sama anaknya. Slam kenal smoga sukses GAnya ^^

    BalasHapus
  5. owalah eyang #eh, mbah..mbah..:)

    sukses GAnya mbak..

    BalasHapus
  6. tetap diurus ya bapaknya walaupun pikun

    BalasHapus
  7. untung si mbah nggak njawab dgn "maaf, bapak siapa, dari instansi mana dan jabatannya apa ya.." #eh

    BalasHapus
  8. Nek duit, mesti ora pikun..hihihihi

    BalasHapus
  9. Kalau sama istrinya lupa enggak mbah ?

    BalasHapus
  10. sukses dengan kontes nya semoga saja menang

    BalasHapus
  11. Ini boleh diadu dengan eyang subur..
    Sukses untuk Ganya

    BalasHapus

terimakasih telah berkunjung..
sepatah dua kata komentar sangat bermanfaat bagi blog saya ^.^b