Malam Pertama Kita

24
Selasa, September 24, 2013
Tanganku tak mampu menahan rasa gugup. Rasanya aku ingin menolak permintaannya, tetapi atas nama cinta, aku mengiyakan. Ini bukti cintaku.

"Yakin Mas?" tanyaku serius.

Dia hanya mengangguk dan meraih tanganku yang sedikit ragu untuk menuju tempat sakral itu. Kamar yang hanya berisi satu tempat tidur dan satu lemari akan menjadi saksi. Entah setan apa yang telah merasuki kita berdua. Selangkah demi selangkah aku mengikuti lelakiku. Aku berhenti, ingin menghentikan semua ini, tetapi lelakiku memelukku erat yang semakin membuatku larut, sial! dia berhasil menenangkanku. Dia berbisik jika pertama kali memang berisiko, tetapi lama-kelamaan akan menjadi terbiasa dan malah ketagihan.

candle light Royalty Free Stock Photo
credit
Aku mengatur nafas, yakin semua akan baik-baik saja. Lilin yang hanya menerangi kamar kita membuat malam ini begitu sakral, semua akan baik-baik saja. Sejenak aku mengucapkan beberapa kalimat sakti, lelakiku semakin tajam menatapku. Angin malam menyejukkan hawa panas di kamar ini.

Ngoookkk!!!!...... Ngooooook!!!!! Ngooook!!....

Lelakiku siap untuk tugas barunya.

About the author

Random Blogger | Penimbun Buku | Ketidaksempurnaan adalah kesempurnaan abadi | kontak[dot]sari[at]gmail[dot]com

Comments

24 komentar:

  1. Balasan
    1. ini mbak rini uzegan kan? baru tahu ganti nama :D

      Hapus
  2. eaahhh tyt disuruh jaga lilin ya

    BalasHapus
  3. jangan lupa dinyalakan kembali lilinya kalau mati hehehe. Sari apa kabar? maaf baru bisa berkunjung kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah baik.. senang klo mak lidya berangsur membaik :)

      Hapus
  4. Dag dig dug der apa yg terjadi kemudian stt jangan berisik......dengarkan hembusan angin yang berbunyi aneh....ngook ngok ngook hehehe

    BalasHapus
  5. Bhahahaha...... alamak, gak bisa komen aku wkwkwkwk

    BalasHapus
  6. Enenggggggg sariiiiiiiiiiiiiii tega suruh jaga lilin ahhhh

    :-(

    BalasHapus
  7. @-) pakai lampu 5 watt aja dijamin gak bakal mati, kecuali kena pemadaman bergilir

    BalasHapus
  8. hahahaha keren sekali artikelnya, di daerah mana tuh ngepet nya.. wkwkwkwk ending yang bagus dan bikin muless pingin ketawa terus

    BalasHapus
  9. Ending yang bagus mbak sari :D

    BalasHapus
  10. Padahal aku dah deg2an baca di awal2 :D

    BalasHapus
  11. aduh kenapa reportasenya tidak full mba? hahaha

    BalasHapus
  12. Ku sangka itu suara ngorok,,, makanya bingung dengan endingnya, habis baca komen di atas baru tahu, kalau itu babi ngepet,,, hadeuuh... -_-

    BalasHapus
  13. Nah iya. Setelah baca komen juga aku baru tau kalo yang itu.

    wkwkwkwkwk...

    BalasHapus
  14. hahahhaha ngepeeettt :D :D
    ketawa tengah malem. :D

    tumben kamu bisa bikin yang singkat dan gak ketebak gini endingnya, sari! :)))

    BalasHapus

terimakasih telah berkunjung..
sepatah dua kata komentar sangat bermanfaat bagi blog saya ^.^b